Ratusan Developer Bikin Aplikasi untuk Jakarta




JAKARTA, - Bertempat di Hotel Harris, bilangan Tebet, Jakarta, lebih dari seratus orang developer berkumpul bersama. Mereka adalah para peserta kompetisi pembuatan aplikasi Hackathon Jakarta (#hackjak) yang diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan Southeast Asia Technology and Transparency Initiative (SEATTI), bekerjasama dengan Daily Social dan World Wide Web Foundation.

Pada Sabtu (26/4/2014) pukul 11.00 WIB, #hackjak resmi bergulir. Sebanyak 120 dari total 200 peserta terdaftar telah hadir di lokasi. Sebagian lainnya ada yang mengikuti acara dari jauh.

"Menjelang sore, kami perkirakan lebih banyak lagi peserta akan datang untuk bergabung dengan rekan mereka sebelum batas akhir waktu pada hari Minggu besok," ujar Rahmat Harlyadi dari Daily Social ketika ditemui di sela-sela kegiatan

Acara #hackjak sendiri mengajak para pengembang untuk membuat aplikasi atau layanan berbasis web yang berkenaan dengan pemantauan sistem transportasi umum dan anggaran Pemprov DKI Jakarta untuk tahun 2014. Aplikasi-aplikasi yang dibuat memanfaatkan akses terbuka terhadap dua jenis Open Data yang disediakan oleh yaitu data trayek transportasi umum  (termasuk Busway koridor 5-8) dan data APBD DKI Jakarta 2014.


Pihak penyelenggara menargetkan bakal tercipta 20 aplikasi. Dari jumlah tersebut akan dipilih 10 aplikasi terbaik, untuk kemudian disaring lagi menjadi 4 pemenang utama yang akan diganjar hadiah berupa uang senilai lebih dari Rp. 50 juta.

Di samping itu, pihak Pemprov DKI Jakarta turut menyediakan hadiah tambahan berupa 2 unit laptop MacBook Pro untuk karya yang dinilai berhasil menggabungkan penyelesaian banyak tantangan sekaligus.

Untuk kategori data APBD DKI Jakarta 2014, tantangan-tantangan dimaksud antara lain meliputi peningkatan kesadaran dan edukasi publik soal kegiatan dan program DKI tahun 2014, serta pembuatan early warning system untuk meningkatkan realisasi belanja APBD.

Sementara untuk kategori data trayek transportasi umum turut mencakup informasi pariwisata dan pelaporan transportasi umum lewat media sosial. Adapun syarat utama yang harus dipenuhi adalah mobile friendly alias mudah dipakai dan dimanfaatkan oleh pengguna gadget di perjalanan.

Deputi Gubernur DKI bidang Kebudayaan dan Pariwisata Sylviana Murni mengatakan pihaknya berharap para pengembang bisa menciptakan aplikasi atau layanan yang menyajikan informasi berguna untuk masyarakat Jakarta, seperti soal rute transportasi dan titik-titik kemacetan.

Dia juga menginginkan agar aplikasi atau layanan yang dihasilkan bisa dipakai oleh masyarakat untuk mengawasi Pemprov DKI dalam hal penyelenggaraan transportasi publik dan penggunaan anggaran.

"Silakan dikoreksi dan diprotes kalau memang perlu, tapi harus konstruktif... Kami sangat peduli soal transparansi karena bisa meningkatkan efisiensi penggunaan anggaran," ujar Sylvia. 

0 Response to "Ratusan Developer Bikin Aplikasi untuk Jakarta "